Kata-kata mutiara

Sesiapa yang Allah keluarkan dari kegelapan kepada cahaya, akan mendapati betapa terangnya kebenaran tersebut. Kerana cahaya tersebut akan menyingkap untuknya hakikat kebenaran, sehingga ia dapat mengetahui bahawa yang hak itulah yang hak dan yang bathil itulah yang bathil.
Asy-Syaikh ‘Abdullah al-‘Ubailan (Ulama Hadis ‘Arab Saudi).

Artikel di dalam blog ini sebahagiannya adalah diambil dari blog-blog lain yang menjadi pilihan saya sebagai koleksi untuk dimuatkan dalam blog ini dan sebagai perkongsian untuk semua. Manakala jika tidak dinyatakan sumber adalah artikel dari saya sendiri. Semoga mendapat manafaat.

Tuesday, February 15, 2011

Khutbah Terakhir Nabi Muhammad S.A.W

Menarik dari blog

Khutbah ini disampaikan pada 9hb Zulhijjah, tahun 10 Hijriah di Lembah Uranah, Gunung Arafah :

"Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan telti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci.Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kami lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya, kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.

Wahai Manusia Sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka, juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam Susana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai kedalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikankanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.

Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaaku.

Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU.

- Sumber dari Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM). Layari http://www.islam.gov.my/

Tuhan tidak melupai perbuatan si zalim

Dunia ini jika diciptakan Allah tanpa diiringi dengan hari akhirat, tentulah kehidupan ini amat mengecewakan banyak manusia. Apa tidaknya, entah berapa ramai insan yang dizalimi haknya sedangkan dia tidak dapat menuntutnya kembali disebabkan kedaifan dirinya, atau keadaan yang tidak membelanya. Sehingga ada insan yang dijatuhkan maruahnya, ditipu atau diceroboh hartanya, diseksa jasad, bahkan dibunuh tubuhnya secara zalim.

Tanpa kesalahan, tanpa kejahatan, tanpa dosa yang menghalalkan itu semua. Namun dek dia manusia bawahan, atau keadaan yang tidak membolehkan dia mempertahankan dirinya maka dia terpaksa mengharungi kekejaman ke atas dirinya. Tercungap-cungap tanpa pembelaan. Lantas dia pergi meninggalkan dunia ini sebagai insan teraniaya tanpa dibela. Jikalah dunia berakhir dengan sebuah kematian di bumi semata, tanpa manusia dibangkitkan semula dan dihitungkan segala amalan dan kerjanya, tentulah kehidupan ini sesuatu yang amat tidak adil. Atau kehidupan ini hanyalah pentas drama kezaliman dan penindasan semata. Namun Maha Suci Tuhan dari menjadikan kehidupan sia-sia.

Firman Allah: (maksudnya) maka apakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu dengan sia-sia dan kamu tidak akan dikembalikan kepada kami? Maka Maha Tinggilah Allah Yang Menguasai seluruh alam, lagi Yang Maha Benar; tiada yang diabdikan diri melainkan Dia, Tuhan Yang mempunyai ‘arasy yang mulia (surah al-Mukminun ayat: 115-116).

Saya pernah melawat beberapa kota-kota tamadun lama. Antaranya saya melihat tempat yang pada zaman dahulu para pembesar mereka menjadi perlawanan manusia menentang singa sebagai majlis hiburan dan keramaian. Penentang singa itu mungkin seorang manusia yang tidak ada kesalahan, namun dia dipilih untuk dijadikan bahan hiburan. Ketika bergelut mempertahankan nyawanya di gelanggang yang disediakan, orang ramai bersorak sorai kegembiraan menyaksikan pertandingan maut itu. Demikian juga jika kita baca sejarah perhambaan yang pernah dilakukan oleh bangsa kulit putih terhadap kulit hitam. Begitu kezaliman kuasa-kuasa imperialis yang menceroboh dan menindas bangsa-bangsa yang lemah. Wanita mereka dirogol, anak-anak mereka dibunuh dan negara mereka dimusnahkan. Sesetengahnya tanpa kesalahan, tanpa campur tangan dalam sebarang percaturan politik pun, tiba-tiba dimangsakan.

Saya baru-baru ini ketika bersolat di Masjidilharam berbual dengan seorang warga Iraq. Dia dan keluarganya menjadi mangsa kekejaman pemerintah mereka yang lepas. Tidak kerana dia terlibat dengan politik, tetapi disebabkan ada keluarga mereka yang terlibat lalu semua mereka diseksa dengan penuh kezaliman. Saya katakan kepadanya; “Pemimpin awak telah pun pergi menemui Allah.” Dia menjawab: “Ya, dia telah pun hilang dari muka bumi ini, namun kekejaman yang pernah dilakukan terus terpalit dalam sanubari kami yang pernah dimangsakan dan yang dosa itu dibawa pergi menemui Allah oleh mereka yang dikorbankan olehnya sebelum kematiannya.” Saya memandang wajahnya yang barangkali menyimpan lautan kepahitan kezaliman terhadap dirinya, anak perempuannya dan insan-insan yang dia sayangi. Saya tidak pasti sejauh mana kebenaran ceritanya. Namun yang pasti ramai manusia yang melakukan kezaliman telah pun melupai mangsanya, namun insan yang dizalimi tidak pernah lupa. Sudah pasti Allah tidak akan lupa perbuatan si zalim.Teringatlah saya firman Allah: (maksudnya)

Dan janganlah kamu menyangka bahawa Allah lalai akan apa yang dilakukan oleh orang-orang yang zalim; sesungguhnya Dia hanya melambatkan balasan mereka hingga ke suatu hari yang padanya terbeliak kaku pemandangan mereka, (kerana gerun gementar melihat keadaan yang berlaku). (dalam pada itu) mereka terburu-buru (menyahut panggilan ke padang Mahsyar) sambil mendongakkan kepala mereka dengan mata tidak berkelip, dan hati mereka yang kosong (kerana bingung dan cemas) (surah Ibrahim 42-43).

Ya, ramai orang zalim telah melupai mangsa mereka. Bahkan sebahagian mereka tidak mengenali pun siapakah mangsa mereka. Ketika mereka bergolek dalam keseronokan, mangsa-mangsa mereka merintih penderitaan dan kesakitan. Lihatlah berapa ramai pemaju perumahan yang berarak ke sana sini sedangkan pembeli-pembeli rumah yang ditipu atau terbengkalai terus menderita dek penipuan tersebut. Mungkin mereka tidak kenal pun bagaimanakah rupa si pemaju dan si pemaju pun tidak kenal rupa mereka. Namun Allah tidak pernah lalai dan alpa atas apa yang dilakukan. Entah berapa ramai insan yang dicemari maruahnya. Dibuat dan direka cerita palsu mengenai dirinya. Maka mata-mata manusia memandangnya dengan sinis. Terpinga-pinga dia dan bertanya: siapakah yang memulakan cerita dusta ini yang aku menderita kerananya? Tersenyum barangkali si pereka cerita disebabkan dia tidak dapat dikesan. Namun Allah Maha Mengetahui segalanya dan tidak pernah lupa. Entah berapa ramai pula insan yang dicedera atau dibunuh tanpa dia sempat mengenali siapakah si penjenayah yang menzaliminya. Namun Allah Maha Memerhati segalanya. Sehingga saya pernah menyebut: entah berapa ramai yang menaiki kereta dengan kesombongannya meredah becak atau lopak di jalan lalu mencemari pakaian si hamba Allah yang berjalan di tepi atau menaiki motosikal. Menangislah dan meratap si mangsa atas kekotoran bajunya. Dia barangkali tidak sempat pun memerhati wajah si pemandu, namun Allah tidak akan lupa dan alpa.

Sabda Nabi s.a.w.: Segala hak akan dibayar kepada empunya pada hari kiamat, sehinggakan akan dibalas untuk biri-biri yang bertanduk atas perbuatannya ke atas biri-biri yang tidak bertanduk (riwayat Muslim).

Hadis ini menggambarkan betapa setiap yang dizalimi dan menzalimi walau sekecil mana pun akan diadili pada hari kiamat kelak.

Kadangkala kita kenal orang yang memangsakan kita. Namun tidak dapat kita mengelakkan kezalimannya disebabkan kuasa yang dimilikinya, atau keadaan yang berpihak kepadanya. Demikian kita lihat ada kerajaan pemerintah yang menzalimi rakyatnya. Ada majikan yang menzalimi pekerjanya. Ada ibu bapa yang menzalimi anaknya. Atau suami yang menzalimi isterinya. Si mangsa hanya mampu berdiam diri kerana bimbang kesan yang lebih buruk jika dia bertindak. Namun Allah tidak akan lupa itu semua. Begitu juga mereka yang mempunyai saluran tertentu seperti wartawan atau penulis buku dan internet yang memuatkan kisah peribadi orang lain sehingga menderitakan si mangsa. Atau ahli politik yang menjadikan pentas politiknya untuk menuduh dan memalitkan keaiban kepada musuh-musuh politiknya. Tanpa mempedulikan maruah orang dan larangan Allah agar jangan diintip keaiban orang serta arahan Nabi s.a.w. agar jangan didedahkan keaiban peribadi insan lain tanpa sebab-sebab yang dihalalkan syarak. Mereka ini tidak berasa zalim dan berdosa. Jika ditanya, mereka menjawab: ini kerja aku sebagai wartawan atau penulis politik atau ahli politik. Bagi mereka seakan kerjaya mereka telah melangkaui batasan dan sempadan agama. Mereka seakan lupakan peringatan Nabi s.a.w.:

Sesiapa yang ada padanya kezaliman terhadap saudaranya (muslim yang lain); seperti terhadap maruah dan selainnya, mintalah halal pada hari ini sebelum tiba waktu yang tidak ada dinar dan dirham (hari kiamat). Sekiranya baginya amalan soleh maka akan diambil darinya dengan kadar kezalimannya. Jika tidak ada baginya kejahatan, maka akan diambil kejahatan orang yang dizalimi lalu ditanggung ke atasnya (riwayat al-Bukhari).

Satu lagi sikap sesetengah manusia adalah mereka sering lupa kezaliman terhadap orang lain dan hanya mengungkit kezaliman apabila ia terkena kepada diri mereka sahaja. Jika orang lain bertindak tidak adil terhadap mereka, mereka akan membantah lalu berkata, kami dizalimi. Apabila mereka menzalimi orang lain, mereka akan berkata, kami hanya menuntut hak. Saya masih ingat dahulu apabila ada seorang pemimpin yang dituduh melakukan perbuatan seks yang sumbang maka para ustaz dan selain ustaz yang membelanya membacakan dalil-dalil al-Quran dan Sunah yang melarang kita menuduh orang lain dengan tuduhan zina tanpa empat orang saksi. Lalu dibacalah firman Allah: (maksudnya) Dan orang-orang yang melemparkan tuduhan (zina) kepada perempuan yang terpelihara kehormatannya, kemudian mereka tidak membawakan empat orang saksi, maka sebatlah mereka lapan puluh kali sebatan; dan janganlah kamu menerima persaksian mereka itu selama-lamanya; kerana mereka adalah orang-orang yang fasik (surah al-Nur ayat 4). Lalu mereka menyatakan perbuatan menuduh tersebut adalah zalim lagi haram dan si penuduh menurut Islam hendaklah disebat lapan puluh rotan. Namun apabila para ustaz dan ‘pengikut para ustaz’ yang sama menuduh musuh-musuh politik mereka – sebelum dan selepas itu – dengan tuduhan skandal seks dan berbagai lagi, tidak pula mereka mendatangkan saksi seperti yang dituntut oleh syarak. Bahkan sebahagian ceramah-ceramah politik itu dihiasi dengan tuduh-menuduh yang amat berat di sisi syarak. Namun mereka ini jika ditanya akan menjawab: “ini politik syeikh! Anta mana faham.” Saya menyatakan mungkin mereka lebih faham ‘politik ala mereka’, namun apa yang saya faham hukum Tuhan itu tidak pernah terbatas. Islam ini bukan sekular yang memisahkan agama dari politik. Jika anda bercakap tentang Islam dan politik, maka cara politik hendaklah mengikut Islam. Sebahagian perkataan-perkataan dalam ceramah itu bak kata al-Quran dalam surah al-Nur ayat 15: (maksudnya)

Ketika kamu menerima berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu sesuatu yang kamu tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan kamu pula menyangka ia perkara kecil, padahal di sisi Allah adalah perkara yang besar dosanya.

Demikian kita, kita hanya sedar kezaliman apabila ia terkena kepada kita, melupainya apabila terkena kepada orang lain. Saya masih ingat seorang yang berpakaian agama dalam negara ini yang mengkritik sikap sesetengah anak-anak muda yang kononnya tidak menerima pakai pendapat ‘tokoh-tokoh agama Nusantara’ dan beliau mensifatkan itu sebagai koboi dan biadap. Itu katanya tidak menghormati ulama. Tetapi saya melihat beliau dan mereka ‘sebaju’ dengan beliau dalam masa yang sama menghina, memfitnah bahkan sehingga mengkafirkan tokoh- tokoh ulama umat Islam seperti Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah, al-Hafiz Ibn Qayyim, al-Hafiz al-Zahabi, al-Imam Muhammad bin ‘Abdul Wahhab, Dr. Yusuf al-Qaradawi dan lain-lain lagi, tidaklah pula mereka menganggap diri mereka zalim, koboi dan biadap terhadap para ulama. Mereka menghukum diri mereka tidak sama dengan hukuman mereka terhadap orang lain. Inilah yang sering saya ulangi firman Allah s.w.t: dalam surah al-Maidah: 8: (maksudnya):

Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang- orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.

Islam ini adil untuk semua tanpa sempadan. Allah Tuhan Yang Maha antikezaliman telah berfirman dalam hadis qudsi: Wahai hamba-hamba-Ku! Aku telah haramku kezaliman untuk Aku lakukan dan Aku jadikan ia haram di kalangan kamu, jangan kamu zalim-menzalimi (riwayat Muslim). Kezaliman itu haram sekalipun terhadap orang yang pada zahirnya tidak berperwatakan baik dan sekalipun terhadap bukan muslim. Tidak dibolehkan oleh agama kita menuduh atau menzalimi seseorang hanya kerana dia tidak kuat beragama atau kerana dia bukan seorang muslim. Apatah lagi terhadap seorang soleh dan berakhlak baik dalam hidupnya. Nabi s.a.w. bersabda: Takutlah kamu doa orang yang dizalimi, sesungguh antaranya dengan Allah tidak ada sebarang hijab (penghalang) (riwayat al- Bukhari dan Muslim).

Dalam riwayat Ahmad: Takutlah kamu doa orang yang dizalimi, sekalipun dia seorang yang jahat. Kejahatannya bagi dirinya (hadis ini dinilai hasan oleh al-Albani/al-Sahihah: 767) dalam riwayat Ahmad yang lain: Takutlah kamu doa orang yang dizalimi, sekalipun dia seorang yang kafir kerana ianya tidak ada hijab (penghalang untuk Allah menerimanya). (hadis ini dinilai hasan oleh al-Albani/al-Sahihah: 767).

Entah berapa ramai si zalim yang belum pun sempat datang hari akhirat telah pun merasai padah kezaliman di atas muka bumi ini hasil dari doa mangsanya. Sehingga dek terlupa perbuatan zalimnya, apabila tiba saat pembalasan Tuhan di bumi ini ke atasnya dia tertanya-tanya: mengapa aku jadi begini? atau mengapakah Tuhan melakukan padaku begini? Dia terlupa kezalimannya, sedang si mangsa dan Tuhan tidak lupa perbuatannya. Dalam hadis yang lain,

Nabi s.a.w. bersabda: Takut kamu doa orang yang dizalimi kerana ia dibawa atas lindungan awan

Allah Yang Maha Tinggi berfirman: Demi kemuliaan dan keagungan-Ku, akan Aku menangkan engkau walaupun selepas beberapa lama (riwayat al-Bukhari dalam al-Tarikh al-Kabir, dinilai hasan/al-Sahihah: 870).

Ketika si zalim tidur lena di katilnya, si mangsa mendongak ke langit menyeru Tuhannya. Justeru itu, janganlah hampa sesiapa yang dizalimi dan takutlah kita doa orang yang kena zalim!

- DR. MOHD. ASRI ZAINUL ABIDIN ialah bekas Mufti Kerajaan Negeri Perlis.

Sumber


Masjid Paling Aneh di Dunia

Menarik dari blog.

oleh : Ust. Urkhan Mohamad Ali

Bentuknya sederhana benar, namun jemaah sudah berdatangan dari penjuru desa sebelum waktu solat masuk

Mungkin kita tak percaya jika tidak melihat faktanya. Seorang yang tidak kaya, bahkan tergolong miskin, namun mampu membangun sebuah Masjid di Turki. Nama masjidnya pun paling aneh di dunia, iaitu “Shanke Yadem” (Anggap Saja Sudah Makan). Sangat aneh bukan? Di sebalik masjid yang namanya paling aneh tersebut ada cerita yang sangat menarik dan mengandungi pelajaran yang sangat berharga bagi kita.

Ceritanya begini :

Di sebuah kawasan Al-Fateh, di pinggiran kota Istanbul ada seorang yang wara’ dan sangat sederhana, namanya Khairuddin Afandi. Setiap kali ke pasar dia tidak membeli apa-apa. Saat merasa lapar dan ingin makan atau membeli sesuatu, seperti buah, daging atau manisan, dia berkata pada dirinya: Anggap saja sudah makan yang dalam bahasa Turkinya “ Shanke Yadem” .

Nah, apa yang dia lakukan setelah itu? Wang yang sepatutnya digunakan untuk membeli keperluan makanannya itu dimasukkan ke dalan kotak (tromol)… Begitulah yang dia lakukan setiap bulan dan sepanjang tahun. Dia mampu menahan dirinya untuk tidak makan dan belanja kecuali sebatas menjaga kelangsungan hidupnya saja.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun Khairuddin Afandi konsisten dengan amal dan niatnya yang kuat untuk mewujudkan impiannya membangun sebuah masjid. Tanpa terasa, akhirnya Khairuddin Afandi mampu mengumpulkan dana untuk membangun sebuah masjid kecil di daerah tempat tinggalnya. Bentuknyapun sangat sederhana, sebuah pagar persegi empat, ditandai dengan dua menara di sebelah kiri dan kanannya, sedangkan di sebelah arah kiblat ditengahnya dibuat seperti mihrab.

Akhirnya, Khairuddin berhasil mewujudkan cita-ciatanya yang amt mulia itu dan masyarakat di sekitarnyapun kehairanan, bagaimana Khairuddin yang miskin itu di dalam dirinya tertanam sebuah cita-cita mulia, iakni membangun sebuah masjid dan berhasil dia wujudkan. Tidak bayak orang yang menyangka bahwa Khairudin ternyata orang yang sangat luar biasa dan banyak orang yang kaya yang tidak mampu berbuat kebaikan seperti Khairuddin Afandi.

Setelah masjid tersebut berdiri, masyarakat penasaran apa gerangan yang terjadi pada Khiruddin Afandi. Mereka bertanya bagaimana ceritan seorang yang miskin berjaya membangun masjid. Setelah mereka mendengar cerita yang sangat menakjubkan itu, merekapun sepakat memberi namanya dengan: “Shanke yadem” (Angap Saja Saya Sudah Makan).

Subhanallah! Sekiranya orang-orang kaya dan memiliki penghasilan lebih dari kaum Muslimin di dunia ini berfikir seperti Khairuddin, berapa banyak dana yang akan terkumpul untuk kaum fakir miskin? Berapa banyak masjid, sekolah, rumah sakit dan fasilitas hidup lainnya yang dapat dibangun? Berapa banyak infra struktur yang dapat kita realisasikan, tanpa harus meminjam ke lembaga dan Negara yang memusuhi Islam dan umatnya?

Jemaah yang melimpah, tanda keberkahan dan amal soleh dari harta yang halal dan bersih

Kalaulah kaum Muslimin saat ini memiliki konsep hidup sederhana dan mementingkan kehidupan akhirat dan mengutamakan istana di syurga ketimbang rumah di dunia, seperti yang dimiliki Khairuddin Afandi, pastilah umat ini mampu meninggalkan yang haram dan syubhat dalam hidup mereka. Mereka pasti mampu mengalahkan syahwat duniawi yang menipu itu. Sebagai hasilnya, pastilah negeri-negeri Islam akan berlimpah keberkahan yang Allah bukakan dari langit dari bumi. Kenyataannya adalah sebaliknya.(Q.S. Al-A’raf / 7 : 96) Maka ambil pelajaranlah wahai orang-orang yang menggunakan akal sehatnya!

Note : (FJ)Dari buku “Keajaiban Sejarah Ustmani”, oleh : Ust. Urkhan Mohamad Ali

Sumber

Sunday, February 13, 2011

Bagi kamu agama kamu, dan bagiku agamaku

Masih hangat lagi di seluruh media masa sama ada tv, surat khabar mahupun di web-web membincangkan isu-isu yang menyentuh sensitiviti agama serta kepercayaan yang dianuti oleh kaum-kaum yang berbilang di Malaysia ini. Bukan hanya pada masa ini sahaja tapi rasanya telah berlaku sejak lama dulu memandangkan negara kita yang terdiri dari pelbagai bangsa, agama dan adat resam yang berbeza. Sudah tentu dalam sesetengah perkara akan menimbulkan konflik serta perbezaan dari segi amalan serta fahaman berdasarkan kepercayaan masing-masing. Justeru itu, semua pihak perlu mengamalkan konsep toleransi serta semangat saling memahami dalam menjaga sensitiviti untuk membentuk perpaduan dan mengelakkan perpecahan dalam kalangan masyarakat di negara kita.

Memahami sumber pegangan agama Islam

Dalam syariat Islam, agama adalah merupakan peraturan hidup yang telah ditetapkan oleh Allah Taala sebagai penggubal undang-undang kepada semua orang yang beriman (percaya) kepada-Nya. Peraturan-peraturan agama ialah suatu yang tidak dapat dipertikaikan oleh sesiapa pun disebabkan ianya datangnya dari sumber yang paling benar dan bijaksana iaitu Allah, tuhan yang menciptakan langit dan bumi.

Sumber utama pegangan umat islam adalah melalui :

a) Al-Quran

b) Sunnah

c) Qias

d) ijma’.

Dalam Islam, adalah wajib bagi setiap orang Islam mengguna pakai peraturan-peraturan ini tanpa sebarang persoalan dan tanpa takwil sebagai bukti keimanan mereka sebagai orang Islam. Walaupun ada perbezaan pendapat ulama-ulama Islam tentang sesuatu hukum, ianya tetap tidak lari dari asas pegangan agama Islam itu sendiri. Hukum-hukum yang merangkumi HARAM, HALAL, WAJIB, SUNAT DAN HARUS merupakan peraturan-peraturan yang diikuti oleh umat Islam seluruhnya.

Isu-isu

Terdapat beberapa isu terkini yang menjadi perhatian saya yang menyebabkan rasa terpanggil untuk memberikan sedikit sebanyak penjelasan berdasarkan apa yang saya fahami.

1. Isu Penggunaan Kalimah Allah

2. Isu seruan azan

3. Isu nilai bersalaman yang dibangkitkan oleh Chua soi Lek .

4. Isu kontroversi ceramah Ustazah Bahiyah berkenaan Hari Valentine

5. Isu kempen dakwah kepada remaja sempena sambutan Hari Valentine


1. Isu Penggunaan Kalimah Allah

Mungkin sudah agak terlewat untuk membangkitkan isu ini kembali, walaubagaimana pun dalam artikel ini saya tidak mahu menyentuh panjang isu penggunaan kalimah Allah, kerana saya anggap perkara itu telah selesai dibincangkan secara panjang lebar oleh pihak-pihak berkenaan dan terpulang kepada setiap individu itu sendiri membuat keputusan yang mana boleh dijadikan pegangan diri kerana terdapat pihak yang menyokong dan juga menentang walaupun dari kalangan ulama Islam sendiri. Bagi saya, setiap hujjah yang telah disampaikan mereka dalam isu itu sama ada menyokong atau menentang itu mempunyai dalil dan sandaran tersendiri yang tidak lari dari mengikut petunjuk Al-Quran dan Hadis iaitu suatu proses untuk mencari penyelesaian dengan cara yang dibenarkan dalam Islam walau bagaimana pun keputusannya. Pendapat yang saya sokong adalah, penganut agama lain boleh menggunakan nama Allah dalam urusan agama mereka.

Firman Allah: (maksudnya) “Dan Demi sesungguhnya! jika engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka: “Siapakah yang menciptakan mereka?” sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah!”. (jika demikian) maka bagaimana mereka rela dipesongkan (dari menyembah dan mengesakanNya)?

(Surah al-Zukhruf ayat 87).

2. Isu seruan azan

Agak pelik juga bagi pihak-pihak tertentu yang menimbulkan isu ini kembali setelah hidup bersama selama 50 tahun lebih negara kita merdeka. Semua orang sedia maklum, azan ini telah pun dilaungkan sejak sebelum merdeka dan bahkan semenjak Islam mula bertapak di nusantara ini. Tapi sejak akhir-akhir ini terdapat pihak yang mempertikaikan azan dengan alasan mengganggu kehidupan mereka sama ada mereka merasa tidak selesa mendengar azan dengan bahasa yang tidak difahami mereka ataupun mengganggu tidur mereka pada waktu pagi.

Azan merupakan lafaz khusus yang disyariatkan oleh Islam untuk menyatakan masuknya waktu sembahyang fardhu dan menyeru orang-orang Islam supaya berkumpul untuk mengenakannya. Penggunaan azan adalah sama seperti penggunaan loceng di gereja bagi penganut kristian bagi memanggil penganut mereka datang ke gereja. Azan yang dilaungkan setiap kali masuk waktu sembahyang adalah merupakan sunnah nabi (jalan atau cara yang diajarkan oleh nabi) dan tidak ada cara yang lain untuk menggantikan azan sebagai satu-satunya medium untuk memaklumkan masuknya waktu sembahyang mengikut syariat Islam.

Azan dari segi bahasa ialah “al-i`lam” (pemberitahuan) atau “an-nida’” (seruan). Ini dapat dilihat di dalam al-Qur’an sebagaimana firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

“Pemberitahuan daripada Allah dan RasulNya kepada sekalian manusia.”

(Surah at-Taubah: 3)

Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud:

“Apabila tiba waktu sembahyang hendaklah salah seorang kamu melakukan azan dan yang lebih tua daripada kamu hendaklah menjadi imam.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Mempertikaikan penggunaan azan bererti menghalang hak orang Islam yang tidak boleh dimaafkan dan perlu tuntut ke arah pelaksanaannya seperti yang berlaku di beberapa negara Eropah yang mengharamkan penggunaan azan. Di Malaysia, isu ini memang sensitif untuk dipertikaikan dan diharapkan orang-orang bukan Islam dapat memahami tentang kepentingan azan terhadap penganut Islam sebagaimana toleransi serta kebebasan yang sama diberikan untuk mereka mengamalkan ajaran agama serta adat resam mengikut kepercayaan mereka.

3. Isu nilai bersalaman yang dibangkitkan oleh Chua Soi Lek.

Seorang pemimpin politik sebuah parti telah memberi komen mengenai etika bersalaman antara perempuan islam dengan lelaki bukan muhrim dalam suatu pilihanraya tidak berapa lama dulu. Pemimpin tersebut juga mempertikaikan nilai yang digunapakai oleh calon parti yang bertanding yang tidak mahu bersalaman dengan pengundi lelaki dalam masa berkempen.

Isu yang tidak sepatunya ditimbulkan lebih-lebih lagi oleh seorang pemimpin yang sudah lama berkhidmat dalam organisasi kerajaan, mustahil beliau tidak mengetahui atau mendengar bahawa seorang wanita muslim tidak boleh bersalam dengan orang lelaki bukan muhrim dan begitu juga sebaliknya, seorang lelaki Islam itu tidak boleh juga bersalam dengan wanita lain yang bukan muhrimnya tanpa mengira sama ada orang itu muslim atau tidak. Walaupun mungkin ada terdapat perbezaan pendapat, hukum yang digunapakai di Malaysia, adalah Haram bagi individu muslim bersalaman dengan individu berlainan jantina yang bukan muhrimnya. Itulah pegangan yang praktikkan oleh wanita terbabit yang tidak mahu bersalam dengan lelaki bukan muhrimnya semasa berkempen. Mempertikaikan perkara demikian adalah termasuk menghina hukum Islam, agama Islam serta seluruh umat Islam itu sendiri.

Dari Abdullah bin Amr bin al-Ass. berkata: "Rasulullah tidak pernah berjabat tangan tangan dengan perempuan dalam pembai'atan."

(Riwayat Imam Ahmad)

Dalil kedua, Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya aku tidak berjabat tangan dengan perempuan. Ucapanku kepada seorang perempuan seperti kataku pada seratus perempuan.”

(HR Ibnu Hibban, Malik & Nasa’i)

4. Isu kontroversi ceramah Ustazah Bahiyah berkenaan Hari Valentine

Ceramah seorang ustazah berkenaan hari valentine mendapat kritikan dari Pemuda Majlis Gereja Malaysia yang mempertikaikan kenyataan ustazah tersebut kerana mengeluarkan kenyataan yang mengandungi unsur penghinaan kepada penganut kristian. Pemuda Majlis Gereja Malaysia mendakwa ustazah tersebut telah mengaitkan amalan maksiat dengan agama kristian semasa mengendalikan rancangan yang disiarkan oleh TV tempatan dan menuntut ustazah tersebut meminta maaf.

Apa yang telah berlaku mengingatkan saya tentang perkara yang berlaku tidak lama dulu antara seorang kawan yang telah menghantar suatu artikel melalui email dalam yahoogroup , di mana telah menyebabkan ramai kawan yang beragama kristian terasa tersinggung dengan kandungan artikel tersebut. Mujur juga ada yang sanggup menjadi orang tengah meredakan keadaan dengan memberi penjelasan dan orang yang menghantar email tersebut juga telah meminta maaf.

Inilah antara perkara yang pernah kita dengar berlaku di negara kita, apabila suatu perkara sesuatu agama menyentuh agama lain, akan timbul rasa tidak puas hati, tersinggung sehingga menimbulkan dendam dan permusuhan yang tidak akan selesai. Dalam kes ini, penganut agama kristian pula yang tersinggung. Sekiranya pihak yang tersinggung itu membalas dengan mengaitkan persoalan agama pihak yang satu lagi, sudah tentu sampai pun tidak akan selesaikan masalah.

" Termasuk dosa besar, memaki ibu-bapak." Seorang sahabat bertanya, " apa mungkin seseorang memaki ibu-bapaknya??" Nabi menjawab : " benar, ia memaki bapak orang lain, maka orang lain itu membalas memaki bapaknya, dan ia memaki ibu orang lain, maka orang itu membalas memaki ibunya"

(HR Bukhari dan Muslim)

5. Isu kempen dakwah kepada remaja sempena sambutan Hari Valentine

Seterusnya, isu yang antara pemimpin parti politik iaitu pemuda Pas dengan pemuda Gerakan yang mana pemuda Gerakan telah mempertikaikan tindakan pemuda pas yang menganjurkan kempen dakwah kepada remaja-remaja semasa sambutan hari valentine.

Perbezaan nilai yang ketara antara setiap individu mungkin menyebabkan suatu perkara itu mendapat response yang berbeza. Kalau bagi seseorang yang biasa hidup patuh beragama, perkara utama yang difikirkan dan dinilai dalam menjalani kehidupan ini ialah adakah perkara yang dilakukan itu mendapat keredhaan Allah ataupun bertentangan dengan nilai-nilai serta peraturan islam. Bukan hanya keseronokan atau kebebasan yang diutamakan. Agama Islam telah menetapkan garis panduan yang jelas bagi orang Islam dalam sambutan hari perayaan. Yang paling utama adalah suatu sambutan itu tidak mengandungi unsur maksiat, bermakna walaupun seseorang itu menyambut Hari Raya Aidilfitri tapi dipenuhi dengan aktiviti berbentuk kemaksiatan, tetap tidak memenuhi criteria yang ditetapkan oleh Islam. Apatah lagi untuk sambutan perayaan yang tidak diiktiraf oleh Islam.

Mempraktikan Islam juga bukan bermakna hanya digunapakai pada diri individu sahaja tanpa melibatkan orang lain. Islam menganjurkan konsep amar ma’ruf nahi munkar (menyuruh membuat baik, mencegah kemungkaran).

Allah berfirman “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, dan menyuruh kepada ma'ruf serta mencegah dari yang mungkar, merekalah orang-orang yang beruntung”.

(Ali ‘Imran, 3: 104)

"Dari Abi Said Al-Khudri r.a, katanya : Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : "Sesiapa antara kamu yang melihat kemungkaran, hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya (kuasanya). Sekiranya ia tiada berkuasa, hendaklah ia mengubahnya dengan lidahnya (nasihatnya). Sekiranya ia tiada berkuasa, hendaklah ia mengubahkannya dengan hatinya (tidak meredhai perbuatan tersebut). Dan yang demikian adalah selemah-lemah iman."

(Riwayat Muslim)

Inilah penjelasan dan jawapan kepada sesiapa yang menghalang urusan sesuatu pihak sama ada pihak kerajaan atau NGO yang bergiat aktif untuk turun memberikan nasihat ataupun menggunakan kuasa undang-undang bagi menangkap mereka yang melakukan kesalahan yang melanggari syariat Islam. Agama Islam mempunyai cara tersendiri dalam membawa pengikutnya ke arah jalan yang telah ditentukan dalam agama ini, sama ada dalam mendidik atau menghukum. Tiada siapa yang boleh mempertikaikan ketentuan yang telah ditetapkan di dalam agama. Urusan amar ma’ruf nahi mungkar yang dilakukan adalah bertujuan untuk menunaikan hak-hak Allah dan bukannya atas kepentingan diri sendiri dan juga tidak boleh sama sekali meninggalkannya untuk tujuan lain termasuk bagi menarik undi pihak-pihak tertentu.

Penyelesaian

1. Memahami keadaan. Secara logiknya, tidak ada seorang pun di atas dunia ini yang sanggup menerima penghinaan terhadap apa-apa saja ajaran dan kepercayaan yang dianutinya tidak kira dari agama atau kepercayaan mana sekali pun. Setiap agama dan kepercayaan sesuatu kaum itu adalah unik dan tidak akan sama dengan yang lain, mempertikaikan secara langsung bererti mengundang pergaduhan dan menyebabkan berlaku permusuhan yang berpanjangan walaupun untuk berdakwah.

Firman Allah SWT : "Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmat dan nasihat pengajaran yang baik, dan bahaskanlah mereka secara yang baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalan-Nya, dan Dialah yang lebih mengetahui akan orang yang mendapat petunjuk." (An-Nahl: 125).

2. Menghormati kepercayaan bukan mempercayai ajaran. Islam juga mengajar penganutnya menghormati kepercayaan agama lain walaupun bertentangan akidahnya dengan Islam. Setiap individu perlu memahami bahawa perbezaan pendapat manusia sama ada dalam perkara agama atau dunia merupakan merupakan lumrah hidup dan tabie manusia.

3. Menerima persamaan dalam perbezaan. Persamaan antara agama Islam, Kristian dan Yahudi adalah, ketiga agama itu asalnya datangnya dari sumber yang sama. Islam mempunyai penjelasannya yang tersendiri untuk menjelaskan mengapa perkara itu berlaku.

Firman Allah “ Pada mulanya manusia itu ialah umat yang satu (menurut agama Allah yang satu, tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutuskan Nabi-nabi sebagai pemberi khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman dengan balasan Syurga, dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar dengan balasan azab neraka); dan Allah menurunkan bersama Nabi-nabi itu Kitab-kitab Suci yang (mengandungi keterangan-keterangan yang) benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan dan (sebenarnya) tidak ada yang melakukan perselisihan melainkan orang-orang yang telah diberi kepada mereka Kitab-kitab Suci itu, iaitu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata, - mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Maka Allah memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke arah kebenaran yang diperselisihkan oleh mereka (yang derhaka itu), dengan izinNya. Dan Allah sentiasa memberi petunjuk hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya).”

(Al-Baqarah 2:213)

4. Perkara yang terbaik yang patut dilakukan adalah melalui penjelasan yang baik bagi kedua-dua belah pihak yang terbabit bagi menjernihkan keadaan sama ada melalui kenyataan media atau ceramah. Ini perlu dilakukan atas dasar saling memahami, tanpa prejudis dan ikhlas untuk menyelesaikan masalah yang diperselisihkan agar dapat meredakan ketegangan yang wujud antara pengikut pihak-pihak yang terlibat.

5. Melalui dialog, debat atau diskusi seperti yang dilakukan oleh seorang tokoh Islam Sheikh Ahmed Deedat yang berdebat dengan Paderi Josh McDowell. Walaupun terdapat banyak perbezaan yang boleh menyebabkan pihak lawannya ‘panas punggung’ tetapi melalui cara ini, kedua-dua pihak sama-sama mendapat peluang yang adil dalam memahami kehendak dan aspirasi orang lain dalam mengamalkan agama dan kepercayaan masing-masing.

Penutup

Firman Allah “Katakanlah (wahai Muhammad): Hai orang-orang kafir (yang tidak percaya). Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak mahu menyembah (Allah) yang aku sembah. Dan aku tidak akan beribadat secara kamu beribadat. Dan kamu pula tidak mahu beribadat secara aku beribadat. Bagi kamu agama kamu, dan bagiku agamaku.”

(Surah Al-Kaafirun 109:1-5)

Semoga beroleh manfaat.

Oleh : Cikgu Syahir

http://cikgusyahir.blogspot.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...