Kata-kata mutiara

Sesiapa yang Allah keluarkan dari kegelapan kepada cahaya, akan mendapati betapa terangnya kebenaran tersebut. Kerana cahaya tersebut akan menyingkap untuknya hakikat kebenaran, sehingga ia dapat mengetahui bahawa yang hak itulah yang hak dan yang bathil itulah yang bathil.
Asy-Syaikh ‘Abdullah al-‘Ubailan (Ulama Hadis ‘Arab Saudi).

Artikel di dalam blog ini sebahagiannya adalah diambil dari blog-blog lain yang menjadi pilihan saya sebagai koleksi untuk dimuatkan dalam blog ini dan sebagai perkongsian untuk semua. Manakala jika tidak dinyatakan sumber adalah artikel dari saya sendiri. Semoga mendapat manafaat.

Wednesday, June 9, 2010

Isu Palestin – Suatu penilaian (bahagian 1)

Sekadar perkongsian


Terasa geram dengan apa yang berlaku di timur tengah, bukan hanya hari ini, sejak dari kecil lagi apabila membaca berita atau melihat berita tv mengenai Palestin, berita tentang pembunuhan rakyat Palestin serta kekejaman rejim israel terhadap orang islam Palestin adalah rutin sudah jadi macam perkara biasa dan agak pelik kalau berlaku sebaliknya, kalau ada cerita mengenai gencatan senjata atau perjanjian perdamaian, sudah boleh dibaca kesudahannya macam filem hindustan. Setiap kali berlaku kekejaman serta pembunuhan oleh rejim Israel, dunia celik sekejap, ada yang mengutuk, mengadakan tunjuk perasaan tanda simpati tetapi hanya sementara, apabila keadaan telah reda semua yang berlaku itu seolah-olah dilupakan dan macam tidak pernah berlaku.


Persaudaraan umat islam seluruh dunia


Airmata dan darah umat islam Palestin mungkin terlalu murah pada pandangan dunia hari ini. Tapi tidak pada orang yang menganut agama tauhid la ilaha illa llah muhammadan rasulullah di seluruh pelusuk dunia, sekali sembilu menghiris umat islam tidak kira di negara manapun didunia yang didasari oleh penindasan serta kekejaman, lukanya akan sama dirasai oleh umat islam lain dan selamanya akan terpahat di hati. Rasa persaudaraan islam yang telah diwujudkan oleh agama suci ini menjadikan hubungan sesama islam melangkaui sempadan geografi, politik dan bangsa. Selagi seseorang itu mengaku sebagai seorang islam, hanya takwa yang membezakan tarafnya disisi Allah.


Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

(A-hujurat, 49:10)


Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

(Al-hujuraat, 49:13)


Tidak sepatutnya sebagai seorang islam tidak peka dengan keadaan kesusahan yang dialami oleh saudaranya, apatah lagi apabila diperlakukan sedemikian rupa.


Mafhum dari hadis Rasulullah SAW menyatakan;


Tidak beriman seseorang itu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri.



Sikap dan perangai Yahudi


Telah nyata sejak dari zaman berzaman lagi sikap serta perangai kaum yahudi seperti yng dikisahkan dalam Al-Quran dalam pelbagai surah, walaupun demikian ada juga diantara mereka yang beriman kepada Allah dan beramal salih.


Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasaara (Nasrani) dan orang-orang Saabiin, sesiapa di antara mereka itu beriman kepada Allah dan (beriman kepada) hari akhirat serta beramal soleh, maka bagi mereka pahala balasannya di sisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) kepada mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita.

(Al-baqarah, 2:62)


Namun sebahagian dari mereka keras hati walaupun mereka mengetahui kebenaran agama Allah yang dibawa oleh nabi-nabi dan rasul-rasul mereka.


Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang Kami berikan Kitab itu mengetahui serta mengenalinya (Nabi Muhammad dan kebenarannya) sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri dan sesungguhnya sebahagian dari mereka berusaha menyembunyikan kebenaran itu, sedang mereka mengetahui (salahnya perbuatan yang demikian).

(Al-baqarah, 2:146)


Dan mereka (kaum Yahudi) berkata pula: Hati kami tertutup (tidak dapat menerima Islam). (Sebenarnya hati mereka tidak tertutup) bahkan Allah telah melaknatkan mereka disebabkan kekufuran mereka, oleh itu maka sedikit benar mereka yang beriman.

(Al-baqarah, 2:88)


Mereka juga dengki dengan kebenaran yang dibawakan oleh Nabi Muhammad SAW walaupun mereka tahu hakikat sebenarnya.


Banyak di antara Ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) suka kalaulah kiranya mereka dapat mengembalikan kamu menjadi kafir setelah kamu beriman, kerana dengki yang timbul dari diri mereka sendiri, sesudah nyata kepada mereka kebenaran (Nabi Muhammad s.a.w). Oleh itu, maafkanlah dan biarkanlah oleh kamu (akan mereka), sehingga Allah datangkan perintahNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

(Al-baqarah, 2:109)


Mereka juga mendakwa sesuatu yang tidak sepatutnya.


Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata pula: Tidak sekali-kali akan masuk Syurga melainkan orang-orang yang beragama Yahudi atau Nasrani. Yang demikian itu hanyalah angan-angan mereka sahaja. Katakanlah (wahai Muhammad): Bawalah kemari keterangan-keterangan yang (membuktikan kebenaran) apa yang kamu katakan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar.

(Al-baqarah, 2:111)


Padahal apa yang diperintahkan oleh Allah adalah semata-mata beriman kepada-Nya dengan membenarkan ajaran nabi-nabi terdahulu.


Katakanlah (wahai orang-orang yang beriman): Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami (Al-Quran) dan kepada apa yang diturunkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dan Nabi Ishak dan Nabi Yaakub serta anak-anaknya dan juga kepada apa yang diberikan kepada Nabi Musa (Taurat) dan Nabi Isa (Injil) dan kepada apa yang diberikan kepada Nabi-nabi dari Tuhan mereka; kami tidak membeza-bezakan antara seseorang dari mereka (sebagaimana yang kamu orang Yahudi dan Nasrani membeza-bezakannya) dan kami semua adalah Islam (berserah diri, tunduk taat) kepada Allah semata-mata.

(Al-baqarah, 2:136)


Mereka juga bertindak lebih berani dengan membunuh nabi-nabi yang diutuskan oleh Allah.


Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh Para Nabi tanpa alasan.

( Ali Imron: 112)


Demi sesungguhnya! Kami telah mengambil perjanjian setia dari Bani Israil dan Kami telah utuskan kepada mereka beberapa orang Rasul. (Tetapi) tiap-tiap kali datang seorang Rasul kepada mereka dengan membawa apa yang tidak disukai oleh hawa nafsu mereka, mereka dustakan sebahagian dari Rasul-rasul itu, dan mereka bunuh yang sebahagian lagi.

( Al Maidah: 70)


Kita patut bersyukur kepada Allah SWT yang menurunkan Al-Quran keatas nabi-nabi dan utusan-Nya yang telah memberi hidayat kepada kita melalui Al-Quran yang mulia menceritakan sikap dan perangai kaum yahudi serta cara yang sesuai apabila berhubungan dengan mereka. Malangnya pada hari ini kita dapat lihat umat islam masih mengikut telunjuk yahudi dan nasrani.


Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): "Sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam) itulah petunjuk yang benar". Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu.

(Al-baqarah, 2:120)


(Sesudah kamu wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu mengetahui tentang kerasnya hati orang-orang Yahudi itu) maka bolehkah kamu menaruh harapan bahawa mereka akan beriman kepada seruan Islam yang kamu sampaikan itu, padahal kemudian mereka mengubah dan memutarkan maksudnya sesudah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui (bahawa perbuatan itu salah)?

(Al-baqarah, 2:75)


Banyak lagi kisah-kisah mengenai kaum yahudi bani israel yang diceritakan oleh Allah dalam Al-Quran.


Ikuti sambungan bahagian 2 sedikit masa lagi....


Nukilan Cikgu Syahir

http://cikgusyahir.blogspot.com/

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...