Kata-kata mutiara

Sesiapa yang Allah keluarkan dari kegelapan kepada cahaya, akan mendapati betapa terangnya kebenaran tersebut. Kerana cahaya tersebut akan menyingkap untuknya hakikat kebenaran, sehingga ia dapat mengetahui bahawa yang hak itulah yang hak dan yang bathil itulah yang bathil.
Asy-Syaikh ‘Abdullah al-‘Ubailan (Ulama Hadis ‘Arab Saudi).

Artikel di dalam blog ini sebahagiannya adalah diambil dari blog-blog lain yang menjadi pilihan saya sebagai koleksi untuk dimuatkan dalam blog ini dan sebagai perkongsian untuk semua. Manakala jika tidak dinyatakan sumber adalah artikel dari saya sendiri. Semoga mendapat manafaat.

Tuesday, January 25, 2011

Kembara Nabi Musa Dengan Nabi Khidir

Menarik dari blog.

"Oleh Abu Muhammad

Nabi Allah, Musa AS pernah mengembara dan berguru dengan seorang hamba Allah. Kebanyakkan ulama menyatakan hamba Allah tersebut ialah Nabi Khidir.

Nabi Musa AS merupakan Rasul yang ternama, pendakwah yang alim dan pemimpin bani Israel manakala hamba Allah tersebut merupa seorang pengembara yang tidak ternama.

Cerita pengembaraan Nabi Musa bersama hamba Allah ini tersurah dalam al Kahf sekitar ayat 65-82 memberikan kita beberapa pengajaran.

Tasawuf Penting Bagi Orang Berilmu
Berilmu tanpa imu tasawuf bagaikan buah berkulit cantik tetapi berisi buruk. Apa yang nabi Musa pelajari daripada hamba Allah itu ialah ilmu tasawuf iaitu penanaman benih-benih kesabaran ke dalam hati. Jelas tahap kesabaran hamba Allah tersebut lebih tinggi daripada Nabi Musa.

Kebanyakan manusia yang beriman terutamanya agamawan pada zaman ini gemar meninggalkan ilmu tasawuf bahkan memusuhinya. Ini adalah kesilapan besar. Ilmu tasawuf penting dalam membersihkan hati dan mempercantikkan akhlaq disamping mendekatkan diri dengan Allah melalui zikir-zikir dan uzlahnya.

Tasawuf bukan pada jubah atau serban besar, jumlah ribuan zikir atau pada tareqatnya tetapi pada detik hati setiap saat dan berserta nafas dan fikirnya mengingati Allah dalam apa jua perkara dilakukan. Orang tasawuf hidup bersyariat, beraqidah dan akhlaqnya berpasak al Quran dan hadith Rasululllah. Rasulullah ikutan mereka bukannya para ulama atau syeikh mursyid mereka.

Orang berilmu agama harus ‘dalam' sabarnya. Al Junaid menyatakan "sabar adalah meminum kepahitan tanpa wajah masam". Dalam menyampai ilmu agama atau menghadapi gerombolan para musuh, kesabaran sangat diperlukan terutamanya soalan-soalan bersifat ‘bodoh' yang dikemukakan oleh orang jahil atau buat-buat jahil.

Kefahaman yang Benar
Setiap perkara yang dilakukan oleh hamba Allah tersebut tidak difahami oleh Nabi Musa. Ekoran daripada itu, Nabi Musa mula membantah apa yang dilakukan oleh hamba Allah tersebut.

Setiap orang berilmu mempunyai penafsiran berbeza terhadap sesuatu perkara. Lebih malang jika orang berilmu agama gagal memahami secara tulen tentang sesuatu perkara.

Khalifah Umar Abdul Aziz menyatakan "siapa yang beramal tanpa pengetahuan lebih banyak merosak berbanding mengelokkan".

Kelebihan seseorang terutamanya agamawan bukan terletak pada ijazahnya, pengetahuan, amalan dan hafalan tetapi dengan kefahaman yang mendalam dan tulen.

Sabda Rasulullah SAW "sesorang faqih itu lebih ditakuti oleh syaitan berbanding seribu ‘abid" (al Termizi). Maknanya kefahaman yang lurus boleh memandu seseorang agar hidup bersyariat bukannya tenggelam dalam banjir ibadat sahaja.

Jika dilihat di antara para nabi sendiri, tahap kefahaman yang diberikan oleh Allah SWT adalah berbeda. Perkara ini jelas dalam ayat 78-79 surah al Anbiya'. Apatah lagi para agamawan dan ulama kita yang berbeza pendapat. Jangan jadikan perbedaan pendapat suatu kesalahan.

Solusinya, ilmu tasawuf dan kefahaman yang benar antara intisari penti ng dalam pembentukan peribadi seorang mukmin terutamanya para agamawan."

Sumber

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...